Wednesday, 7 December, 2016
Home » JKT48 Fanfict » Menjemput Frieska

Menjemput Frieska

Menjemput Frieska
 
Nampak sebuah sekolah, dengan papan yang sudah usang bertuliskan STM 69. Sebuah sekolah menengah, dengan kategori STM (Sekolah Tawuran Mulu). Ya, aku bersekolah di STM itu. Di sebrang sekolahku, ada sebuah sekolah bernama “Harapan Bangsa”. Kalau yang satu ini sekolah dengan standar SSN (Sekolah Sangat Norak). STM 69 adalah sekolah yang terkenal dengan siswa yang suka tawuran. Sedangkan sekolah “Harapan Bangsa” diisi dengan siswa-siswi pintar dan berprestasi.
Suatu siang yang cukup panas, aku dan teman – temanku yang keluar gerbang sekolah dengan gembira menuju tongkrongan kami yang tidak jauh dari sekolah. Saat aku sedang berjalan dengan teman – temanku, pandanganku terpaku pada gadis di sebrang jalan. Gadis manis berlesung pipit, dengan rambut poni, membawa tas merah bertulisan, “Cookie Monster”. Dengan susah payah aku mengeja tulisan yang ada gambar kartun dibawahnya.
Ah, bahasa inggrisku payah. Nilaiku saja dibantu guru. Guru memang bisa membantu nilai, tapi mana bisa membantu aku kenalan dengan gadis itu. Kucoba mengumpulkan keberanian. Kusebrangi jalan dan mendekati gadis itu dengan teman-temannya.
“Eh…boleh, kenalan?” Tanyaku secara tiba-tiba.
“Hello… situ oke? Yiuuhh” ucap seorang teman dari gadis itu, yang gayaknya gaul meledekku.
“Mau kenalan banget apa kenalan aja?” Seorang temannya yang lain ikut meledek.
Mereka langsung meninggalkanku. Tapi gadis itu sempat menolehku walau hanya sekejap. Iya, hanya sekejap. Iya sekejap ia sempat menolehku. (Gak perlu diulang lagi kan?)
Itu adalah moment yang cukup indah karena selama aku sekolah baru kali ini ada gadis manis yang menolehku walau hanya sekejap. Ya secara sekolahku isinya cowok semua. Sedangkang sekolah sebrangku isinya anak orang kaya semua. Ya gak semua juga sih, tapi rasa – rasanya sekolah kami terpisahkan oleh sebrang jalan itu membuat perbedaan kasta.
*
Rasa ingin tahu dan kepo makin menggeluti diriku. Seusai pulang sekolah hari ini aku kembali mencari gadis itu.
Ah, dia sedang berdiri sendiri di depan sekolah. Kuhampiri saja atau tidak? Ah, kali ini aku tidak punya nyali. Kuperhatikan ia sedang sibuk dengan HP ditangannya. Melihat perwujudan dari gadis itu dan tangannya memegang HP ada 2 kemungkinan; pertama ia dijemput seorang pria dengan mobil; kedua ia dijemput seorang supir dengan mobil.
Dugaanku benar!! Ia dijemput seorang supir. Kenapa seorang supir? Karena ia langsung masuk di kursi belakang.
Kalau ia dijemput seorang pria, anggap saja pria itu gebetan(kalau sampai ia punya pacar, hancur sudah dunia tawuran) dengan bergaya gebetannya itu membuka kaca mobil, dan mereka bicara sebentar lalu si gadis duduk didepan. Mobil itu melaju meninggalkan sekolah. Aku masih penasaran ingin tahu siapa nama gadis itu.
Aku mencoba menyebrang menuju sekolah itu. Dari belakangku, temanku, Coki, menepuk pundakku.
“Lu ngapain ke sekolah sebrang?” Tanya Coki.
“Ha? Eh…mau ngambil formulir buat sodara gua dari Pandeglang.” Jawabku mengarang.
“Borju juga sodara lo. Lo nongkrong kan? Anak-anak udah nunggu tuh.”
“Iya Cok, ntar gua nyusul . Selaw.” Jawabku mengeles.
Aku mulai mencari ruangan yang bertuliskan “Tata Usaha”. Nah, ada seorang Ibu dengan pakaian dinas sekolah itu, sedang menatap layar komputernya.
“Misi Bu.”
“Kenapa? Mau dispensasi bayaran?” Jawab Ibu itu.
“Bukan Bu, saya mau..” belum selesai ucapanku lagi-lagi dipotong.
“Mau ngasih surat dokte pas kemarin sakit?”
“Bukan Bu, saya mau nanya, siswi sini yang manis ada lesung pipit pake tas warna biru siapa ya namanya?” tanyaku.
Si Ibu itu melongok ke arahku. Ia membetulkan kacamatanya. “Lho, kamu kan anak sekolah sebrang? Ngapain kesini! Sana pergi.”
“Ta, tapi Bu…”
“Selama kamu adalah anak STM 69, dilarang bertanya info murid sini.”  Sambil didorongnya aku keluar ruangan. Ah, masa iya usaha ku mencari  tahu nama gadis itu kandas disini?
*
Besoknya, aku kembali ke sekolah itu saat jam pulang sekolah. Ketika aku berjalan ke Pos Satpam, ada sarung dan Peci. Aku pun mempunyai sebuah ide.
Kupakai sarung itu dengan lipatan Ninja, aku segera menemui Ibu tata usaha. Baru selangkah aku masuk, Ibu itu takut dikiranya aku akan merampok.
 “Bu, saya kan gak pake seragam STM, jadi boleh kan?”
Ibu itu segera berlari. Aku mencoba mengecek komputer. Tidak lama 2 orang satpam menuju tata usaha. Aku segera kabur. Ku lompati kolam ikan. Kuterobos kantin yang masih cukup ramai. Sampai akhirnya aku berada di lorong koridor. Saat berlari tidak sengaja aku menabrak gadis itu.
“Aduh, kalo jalan pake mata dong.” Ucap gadis itu.
“Kalo jalan pake mata, kakinya dikemanain?” Jawabku
“Eh, lo bukannya cowok kemarin ya? Lo ngapain kayak gini?”
“Gue cuma pengen tau nama lo. Tapi sekarang gue mesti kabur dulu yah, daaah.”
Aku segera berlari dikejar satpam sekolahan itu. Ah, gagal lagi aku kenalan dengannya. Aku berjanji tidak akan adu lari lagi dengan satpam sekolah.
*
Di lain hari, aku cabut sekolah bersama Coki dan Vijay. Kami masuk ke Gang sebelah sekolah Harapan Bangsa. Ah, kini terlihat kelas gadis itu dari gang. Ia duduk dibelakang dekat jendela. Kuketuk jendela itu dengan pelan.
“Eh..”
“Lho, kamu? Ngapain kesekolahku lagi?” bisiknya pelan dari jendela
“Kalo sehari lagi aku ngga tau nama kamu, aku bisa setengah waras.” Gadis itu tertawa. Kemudian ia menuliskan namanya di kertas. Frieska.
“Hai Frieska….”
“Nah kamu udah tau namaku kan. Sekarang mau apalagi.”
“Maunya…kenal kamu lebih jauh.”
“Udah ah, jangan aneh-aneh deh. Eh tapi kan ini lantai 2, kok kamu…”
Frieska melihat aku digendong oleh kedua temanku disamping gang. Coki dan Vijay terlihat kelelahan. Frieska hanya tersenyum saja.
*
Setelah kenalan dengan Frieska, aku sering menemuinya di depan sekoahnya sambil menunggu dia dijemput supirnya. Kalau supirnya telat, kadang kami membeli es krim di kedai dekat sekolah.
“Kok kamu gak makan es krim? Gak doyan?” Tanya Frieska.
“Doyan, cuma aku takut diabetes.”
“Lho? Ini kan cuma es krim cokelat?” Tanya Frieska heran.
“Nah, es krim cokelat kan manis, udah gitu makannya sambil liatin kamu, manisnya kuadrat.”
Frieska hanya tertawa sambil menjejali es krim itu kepadaku.
*
Di sore yang lain, aku menemani Frieska cukup lama. Supirnya tak kunjung datang.
“Mamaku barusan nelfon, katanya supirku lagi nganter mamah ke bandara.”
“Terus kamu pulangnya gimana?”
“Gatau, bingung.”
“Aku cariin taksi yah.”
“Dirumah gak ada orang.” Jawab Friska dengan lemas.
“Bentar, Fris, jangan kemana-mana.”
Sebelum Frieska menjawab, aku segera pergi meninggalkannya. Frieska masih menungguku di depan sekolahnya. Aku pun datang dengan motor matic.
“Ini motor siapa?” Tanya Frieska.
“Temenku. Yuk aku anter pulang, daripada bingung.”
“Tapi…”
“Udah gausah pake tapi.” Aku segera memberikan helm kepada Friska.
Ia duduk dibelakangku dengan posisi miring. Saat sudah di jalan raya, aku meng-gas motor agak kencang. Tangan Frieska memeluk erat tubuhku karena angin agak kencang.
Sesampainya dirumahnya, Frieska turun dari motor dan memberikan Helm kepadaku.
“Hem…gak ada basa-basi, nawarin masuk atau minum gitu.” Tanyaku.
“Hahaha…” Frieska tertawa.
“Kok ketawa?”
“Kamu itu kebanyakan nonton FTV.”
“Lho? Aku sih ngarepnya kisah kita ini jadi FTV, atau seenggaknya jadi cerpenlah.”
“Udah sana kamu pulang. Siapa tau besok sore bisa nganterin aku lagi.”
“Yauda, aku pulang yah. Masuk sana kamu.”
Frieska masuk ke pagar. Aku mencoba menyalakan motor. Saat sedang menyalakan, Frieska datang dan mencium pipi kiriku. Aku kaget. Wajah Frieska memalu. Ia lalu masuk kembali kedalam.
“Weeei, ntar aku pulang gak mandi nih ya. Biar bekas kamu gak ilang.”   Aku pun tertawa sendiri. Motor nyala, akupun pulang.
*
Di sebuah sore, aku menghampiri Frieska yang sedang bersama teman – temannya di depan sekolah. Saat baru tiba, seorang temannya yang agak bule memberikan sambutan.
“Hey, who the hell this ugly boy?” Ucap teman Frieska.
“Ngomong opo toh kowe.” Ucapku.
“What are you talking about?” Balas si Bule itu.
“Modyar. Ra ngerti aku kowe ngomong opo.” Balasku dengan logat jawa.
Frieska segera menarikku dari teman-temannya.
“Very annoying couple” Lanjut si Bule dari kejauhan.
“Hahaha maafin temenku yah.” Ucap Frieska.
“Kamu hari ini dijemput?”
“Iya, supirku bisa jemput hari ini”
“Yah gak pulang bareng aku deh, akunya gak dicium deh.”
“Dasar genit. Kalo mau nganterin aku pulang besok aja.”
“Hemm…yaudah. Aku duluan yah, mau main sama temen-temenku dulu.” Pamitku
Frieska hanya tersenyum saja dan kembali pada teman-temannya.
*
Sore itu di lain hari, agak mendung. Tidak lama hujan turun. Frieska menungguku di sekolah. Habis sudah kesabaran ia menungguku. Ia menyuruh satpam sekolah untuk mencarikan taksi. Frieska pulang dengan taksi disertai wajah cemberut yang membuat bibirnya ingin jatuh dari mulutnya. Kemana aku?
Malam tiba. Aku menghampiri rumah Frieska. Kamar Frieska berada dibelakang rumahnya. Dengan nekat aku memanjat pagar rumahnya dan mengetuk jendelanya.
“Fries….”  Ucapku memelas. “Kamu marah ya?”
“Mau apa kamu?” tanya Frieska jutek.
“Maaf tadi aku gak bisa nganter kamu pulang.”
“Aku gak masalah ya kamu gak nganterin aku pulang. Yang aku kesel tuh bete nungguin kamu lama, gak ada kabar.” Ucap Frieska dengan bibir manyun.
“Maaf. Tadi Coki digebukin STM lawan gara-gara rebutan tongkrongan. Aku sama temen-temen jadinya nyamperin kesana. Terus aku tadi juga ngurusin prakarya mobil uap.”
“Udah, mau ngomong itu aja?” Jawab Frieska dengan jutek.
“Satu lagi.”
“Apa?”
“Hem…ini artinya apa ya?” Aku menunjukkan foto di Hpku bertuliskan; your school sucks!! Go to the hell
“STM lawan nyoret itu di tongkrongan. Aku nggak ngerti artinya apaan. Temen-temenku pada kesel banget.” Ucapku.
Dengan menarik nafas panjang dan dihembuskan, Frieska menjawab dengan jutek dan manyun.
“Artinya; jangan pernah temuin aku lagi.” Frieska menutup jendela dan hordeng.
Aku terduduk di bawah jendela Frieska. Aku pulang dengan lemas. Seolah awan mendung dan gemuruh langit menemaniku malam itu.
*
Besoknya di sekolah aku menatap tulisan di hp ku dan arti kata dari Frieska. “Jangan pernah temuin aku lagi.” Selalu terngiang di telingaku. Vijay mengajakku untuk menuju bengkel prakarya. Dengan wajah tertunduk aku ikut dengan teman-temanku.
Sesekali aku melihat Frieska bersama teman-temannya di depan sekolahnya. Saat melihatku ia segera membuang mukanya. (Lalu  memungut mukanya lagi). Aku sempat putus asa.
*
Yak. Ini adalah hari yang dinanti aku dan teman-teman STM sekolahku. Hari uji coba Mobil Uap prakarya sekolah kami. Uji Coba ini dihadiri beberapa Menteri. Aku dan Coki berkesempatan mencoba 2 dari 4 mobil prakarya.
Coki menyalakan mobilnya dan berputar ke sekeliling halaman bengkel. Aku menyalakan mobil. Semua teman-teman bertepuk tangan. Aku mengemudikan mobil itu keluar sekolah. Beberapa orang nampak heran.
“Pak, mobil tersebut sedang di tes di jalan raya mengenai kilometer apakah ada masalah atau tidak.” Coki menjelaskan kepada guru dan tamu undangan. Sebenarnya bukan menjelaskan, tapi berbohong.
Aku mengemudikan mobil itu ke sekolah Frieska. Ia dan teman-temannya sedang makan es krim. Frieska mengampiriku.
“Mau apa lagi kamu?” Tanya Frieska. Ya…tentunya dengan jutek manyun.
“Aku cuma mau kamu.” Mintaku ke Frieska.
“Maksud kamu?”
“Iya, aku gak bisa lama-lama marahan sama kamu.”
“Yang ngajak marahan siapa? Yang bikin aku kesel siapa?”
“Iya iya aku salah. Aku janji, gak akan ngilang tanpa kabar, aku juga mau makan es krim sama kamu biarpun nanti aku diabetes.” Kataku sambil memohon.
“Huh…Gombal.” ucap Frieska. “ini mobil siapa?”
“Mobilku. Eh..Mobil prakarya sih. Aku anter pulang yuk.”
Frieska tersenyum. Kini bibir manyunnya menjadi lesung pipit yang manis. Ia masuk kedalam mobil. Ya, kini aku menjadi pria yang beda. Bukan supir yang menjemput Frieska. Bukan pula seorang pria biasa yang menjemput Frieska.

***

Fanfict kiriman dari:Aditya Rizky Gunanto
@AdityaRizkyG



ingin cerpen atau fanfict kalian di muat disini?
kirimkan ke ✉ [email protected]
subyek: #JKT48fanfict

comments with facebook

About Septa

Happy. Confused. Lonely. At the same time.

Check Also

img_20141231_1410311

Favour Mart – Barcode Hati Desy

Favour Mart – Barcode Hati Desy Favour Mart, 21.48 WIB… Mata Alfito menatap tajam ke …