Saturday, 3 December, 2016
Home » JKT48 Fanfict » Orang KeTiga

Orang KeTiga

Nama gue Coki, gue kuliah di salah satu universitas negeri di kota bandung. Gue punya seorang cewe yang manis dan kebetulan satu universitas dengan gue, namanya Ghaida Farishya. Kami sudah menjalin hubungan hampir 2 tahun. Jam segini adalah jamnya gue dan temen-temen gue nongkrong di bangku taman depan kampus, kita biasa… godain cewe lewat. Saat kami sedang asiknya bercanda-canda tiba-tiba temen gue bilang
 
“bro, liat itu cewe cantik banget”. Langsung saja mata kami tertuju pada seorang cewe yang ditunjuk temen gue, cewe yang nampaknya ga asing buat gue.
 
Gue terus memutar otak sampe memutar kepala kaya trio macan untuk mengingat wajah cewe itu dan siapa namanya sampai akhirnya gue ingat. Dia temen SMP gue, namanya Dena Siti Rohyati. Dulu gue suka sama dia, tapi gue ga sempet jadian sama dia (catet : keduluan.). Spontan gue manggil nama dia
 
“DENAAAAAA”
 
dia menoleh sambil mengibaskan rambutnya yang indah, wajahnya cantik, matanya dua, hidungnya satu, mulutnya satu… sungguh cewe yang sempurna.
 
Dena melambaikan tangan nya lalu menuju ke arah sini. Gue liat kearah temen-temen gue, mereka semua hanya bisa jongkok dengan mulut mangap. Gue takut mereka malah boker sambil mangap.

 

“Kamu siapa ya ?” tanya Dena.
 
“Lo ga inget sama gue ? gue coki temen smp, kelas 7-8. Inget ?” jawab gue dengan pede.
 Dena menatap gue dari kepala sampe kaki, lalu dia mengerutkan dahi. “Oh iya gue inget, lo yang waktu itu minjem uang ke gue buat ongkos pulang kan ? terus yang waktu itu di kejer anjing penjaga sekolah kan ?” untung aja ini cewe cantik, kalo jelek ya gapapa sih takdir.
 
“hmm iya bener tapi lo kenapa inget nya ke yang kaya gituan, eh btw lo kuliah disini juga ? kok gue baru liat” tanya gue.
 
“ngga gue kesini mau ketemu temen gue kok, lo kuliah disini ?” tanya Dena.
Belum sempet gue ngomong, gue dikagetkan dengan tangan yang menepuk pundak gue.
“Coki kamu ngapain disini ?” ternyata itu suara Ghaida.
 
“Aku kan emang biasa disini, eh iya kenalin ini Dena temen SMP aku” Gue langsung memperkenalkan Ghaida dengan Dena.
 
“Den lo kenal sama cowo gue ?  kebetulan banget ya haha” ucap Ghaida sambil tertawa.
“Oh ternyata ini cowo lo, ganteng juga ya padahal gue kenal dia lebih dulu” canda Dena.
 
Ternyata Ghaida dan Dena ini adalah teman satu SMA. Gue baru sadar atas hilangnya keberadaan temen-temen gue yang tadi jongkok sambil mangap. Sekarang giliran gue yang menggantikan posisi mereka jongkok sambil mangap.
 
“Cok aku sama Dena mau jalan-jalan, mau ikut ?” tanya Ghaida.
“Ngga deh aku mau pulang aja cape mau tidur, kamu hati-hati ya jangan pulang kemaleman” jawab gue. Mereka pun pamit lalu pergi, gue pun langsung pulang ke kostan.
            Sudah sebulan sejak pertemuan kembali gue dengan Dena, sekarang dia seperti masuk di kehidupan gue. Dia selalu sms gue tiap hari, seperti curhat, ngingetin makan, ngingetin solat, ngingetin bangun, ngingetin minum susu, ngingetin ganti popok, dan hal lain yang harus diingetin dan itu bikin gue nyaman. Gue tau gue ga mungkin mengkhianati hubungan gue dengan Ghaida. Tapi hati gabisa dibohongi bro.
 
“Hey ngapain lo ngelamun ntar kesambet loh” Dena.tiba-tiba udah ada di samping gue.
“Ah ngga nih gue pusing tugas dari dosen susah banget” kata gue bohong
“Mending ntar malem kita makan yu di cafe langganan gue, dijamin lo gabakalan nyesel makan disitu” Dena coba meyakinkan gue
 
“Hmmm boleh deh ntar gue tanya Ghaida dulu dia mau atau ngga” kata gue
“Gausah sama Ghaida, kita berdua aja ada yang mau gue omongin hal pribadi” kata Dena
“Okedeh, yaudah gue pulang dulu ya dahhh” gue pulang dan memilih untuk tidur siang supaya nanti malam bisa terbebas dari ngantuk.
 
Akhirnya malam tiba, gue sudah bersiap buat… bisa dibilang sih kencan ya. gue berpakaian hanya memakai kaos dan celana jeans, dan tidak lupa yang paling penting minyak wangi 1 botol buat ngilangin bau ketek gue yang bisa bikin konser coboy jr bubar kalo nyium bau ketek gue. setengah jam perjalanan gue menuju kafe ituplus nyasar.
 
“Coki disini” Dena berdiri melambaikan tangan nya memanggil gue. gue menghampiri dia dan gue kagum liat kecantikan dia, rambut nya yang berwarna kuning di kuncir kuda, hidung nya yang mancung ke dalem, dia sedang bersama parto dan nunung. gue salah fokus ternyata itu sule yang ada di ovj.
 
“Den sorry ya telat gue tadi sedikit kesasar, lo udah lama nunggu ?” gue coba minta maaf.
“Gapapa kok ga lama cuma santai aja yu duduk” jawab dena sambil tersenyum. gue gamau ngedekripsikan senyuman nya takut salah fokus lagi.
 
Kami pun lalu memesan makanan dan emang harus gue akui makanan nya enak banget. kami mengobrol sampai 2 jam lamanya, lalu tiba-tiba
 
“Cok gue mau jujur sama lo, boleh kan gue jujur sama lo ?” tanya dena yang membuat suasana jadi tegang.
“Why not” jawab gue dengan keren.
 
“Gue sebenernya suka sama lo, gue suka sama lo dari waktu kita smp” kata Dena yang bikin gue diem seribu bahasa.
 
“Gausah dijawab gue udah tau kok lo ga mungkin ninggalin Ghaida kan, gue cuma mau jujur sama perasaan gue aja. gue pulang ya, udah malem banget ntar diomelin nyokap.” ucap Dena sambil melangkah pergi keluar kafe. Ntah apa yang merasuki gue tapi rasanya tubuh ini serasa ingin bergerak untuk mengejar Dena. Gue langsung berlari menuju pintu kafe, gue masih melihat sosok Dena di depan kafe sedang menunggu taxi.  Lalu gue teriak.
 
“Dena tunggu, gue juga suka sama lo sejak smp. Lo mau ga jadi pacar gue ?” teriak gue. Dena mulai mendekat, dia diam mentap gue.
 
“Lo serius ? Ghaida gimana ? tanya dena.
 
“Iya gue serius, kalo masalah Ghaida kita liat nanti aja bisa gue atur” jawab gue yang mulai kehilangan akal sehat. Dena langsung memeluk gue, untung nya di dalam kafe hanya ada sedikit pengunjung saja jadi gue ga canggung untuk meluk dia. kami pun berpelukan.
            Gue dan Dena sekarang sudah resmi menjadi sepasang kekasih. entah apa yang harus gue lakuin sekarang. gue belum pernah berselingkuh sebelumnya. masuk minggu pertama semua nya baik-baik saja, gue masih bisa atur jadwal gue dengan Ghaida dan jadwal gue dengan Dena. minggu kedua pun sama, saat masuk minggu ketiga mulai tidak beres. 
 
Dena minta gue untuk memutuskan hubungan gue dengan Ghaida tapi gue gabisa, apakah hubungan kami yang sudah hampir 2 tahun harus kandas begitu saja. di sisi lain gue sayang sama Ghaida, cewe yang gue anggap calon pendamping gue di masa depan. dan di sisi lain gue juga sayang sama Dena, cewe yang bikin hati gue nyaman. Tiba-tiba gue melihat Ghaida sedang duduk dibawah pohon. dia terlihat sedang memikirkan sesuatu. tanpa pikir panjang gue langsung nyamperin dia.
 
“Hayo loh lagi ngapain ngelamun sendirian dibawah pohon, mikirin aku ya hehe” gue mencoba menghibur. dia cuma tersenyum sambil menatap gue.
 
“Kok cuma senyum aja sih, ngomong dong. kamu kenapa sayang ?” tanya gue
 
“Ngga kok gapapa cuma sedikit ga enak badan aja hehe” jawab Ghaida sambil tersenyum. senyum yang bisa menenangkan gue.
 
“Oh yaudah aku anterin kamu pulang yu sekarang biar kamu istirahat di rumah aja” dia pun mengiyakan tawaran gue, lalu gue pun mengantar dia pulang ke rumah naik motor. di perjalanan ada yang aneh dengan dia, setiap gue tanya dia hanya menjawab singkat,  gue liat dia lewat spion pandangan nya seperti kosong, dan pelukan nya sangat erat.
 
“Nah udah nyampe, jangan lupa makan dulu nanti minum obat terus tidur. kamu keliatan lemes gitu” kata gue sambil mengecup kening nya.
 
“Iya sayang siap kamu hati-hati di jalan ya” jawab dia sambil mencium pipi gue. dia pun lalu masuk ke rumah nya dan gue pulang ke kostan.
 
Malam nya gue sms dia tapi ga dibales, gue telepon juga ga diangkat, gue pikir mungkin dia lagi butuh istirahat. Esoknya ternyata dia tidak ada kampus . gue tanya teman-teman nya tapi ga ada yang tau, gue telpon juga hp nya ga aktif. gue mencoba kerumahnya namun orang tua nya yang keluar dan katanya Ghaida lagi sakit dan gabisa di ganggu. 
Akhirnya gue gunakan hari ini untuk menghabiskan waktu dengan Dena.
“Hari ini kan harusnya kamu sama Ghaida, kenapa kamu malah ketemu aku ?” tanya Dena
 
“Ghaida lagi sakit, kata orang tua nya gabisa di ganggu” jawab gue
“Nanti kita jenguk bareng ya”  kata Dena yang bikin gue kaget. gue gapernah bayangin berada diantara pacar dan selingkuhan.
 
“Iya nanti kalo udah dibolehin sama orang tua nya ya, sekarang kita jalan-jalan aja yu” jawab gue untuk mengalihkan pembicaraan. kami pun lalu menghbiskan waktu dengan berkeliling kota bandung.
            Esoknya gue pikir untuk menghabiskan hari ini dengan main ps di kostan. karna gue mulai bosan gue coba menelpon sahabat gue ichsan untuk datang ke kostan nemenin gue main ps.
 
“Halo san, lo sibuk ga ? ke kostan gue dong temenin gue main ps” ajak gue
“Iya gue kesana sekarang, ada yang mau gue omongin juga” jawab ichsan datar.
“Oke cepet ya gue tunggu” lalu ichsan pun menutup teleponnya.
 
Sekitar 20 menitan ichsan sampe di kostan gue, muka nya datar tanpa ekspresi. dia berdiri di depan gue sambil berusaha mengeluarkan sesuatu dari dalam tas nya yang ternyata sebuah surat.
“nih baca” ichsan menyuruh gue membaca surat yang ada di tangannya. gue buka surat itu lalu gue baca dengan seksama.
Untuk Coki
Hai cok, mungkin saat lo membaca surat ini aku udah ga ada di indonesia. aku memutuskan untuk memeruskan kuliah di jepang. keluarga ku juga memutuskan untuk pindah ke jepang
 
karna papa ku dapet kerjaan baru. maaf ya orang tua aku udah bohong sama kamu, itu aku yang suruh mereka bilang ke kamu. oh iya sebenerya aku udah tau hubungan kamu sama Dena, 
aku ingin kalian bisa sama-sama terus ya melebihi hubungan kita. 
dan sehungan dengan berakhirnya surat ini aku juga ingin mengakhiri hubungan kita lewat surat ini. kamu gaboleh memiliki dua wanita di hati kamu karena diduakan itu sakit cok. kamu harus memilih satu wanita di hati kamu atau salah satu wanita itu harus mundur. dan aku memilih mundur karena aku tahu Dena lebih sayang sama kamu. semoga Dena jadi yang terakhir buat kamu.
Sekian
Gue meneteskan air mata membaca surat ini. gue jadi merasa bersalah sudah menduakan Ghaida. gue sadar kalo cewe itu bukan sepatu yang bisa kamu gunakan saat ukuran nya pas dan saat sudah kekecilan kamu buang lalu cari yang baru. mungkin gue udah gabisa bertemu Ghaida lagi tapi gue janji, hal bodoh yang fatal seperti ini gabakal terulang lagi. gue bakal berusaha mewujudkan harapan Ghaida agar Dena jadi yang terakhir dalam hidup gue.
 
Terima Kasih Ghaida 


 
*****
Author : Herfian Syahputra Akbar (@piansyahputra48)
Inspired from : @GhaidaJKT48 @Dena_JKT48
ingin cerpen atau fanfict kalian di muat disini?
kirimkan ke ✉ [email protected].com
subyek: #JKT48fanfict
 

comments with facebook

About Admin JKT48FC

Fans Club of JKT48. Follow us to know more information about JKT48.

Check Also

img_20141231_1410311

Favour Mart – Barcode Hati Desy

Favour Mart – Barcode Hati Desy Favour Mart, 21.48 WIB… Mata Alfito menatap tajam ke …